5 fungsi alas ompol bayi, si kain garis serbaguna

Salah satu perlengkapan bayi yang menurut aku wajib dimiliki adalah alas ompol. Meskipun punya nama alas ompol, kain persegi panjang dengan motif garis ini punya banyak fungsi lainnya lho yang tentunya berguna bagi moms yang memiliki bayi. Di tulisan ini, aku akan berbagi beberapa fungsi alas ompol bayi


Aku kenal alas ompol (AO) pertama kali saat mas Deniz bayi (tahun 2010). Saat itu sepertinya alas ompol memang sedang hits. Dari sekian banyak merek alas ompol, yang paling terkenal sih alas ompol Renata dan alas ompol Baby Oz. Sesuai dengan namanya, alas ompol berfungsi untuk menampung pipis bayi sehingga tidak tembus ke kasur. Biasanya kain ini diletakkan di atas perlak sehingga pipis bayi bisa langsung terserap kain.

Selain menjadi alas ompol, kain ini juga bisa digunakan untuk berbagai hal lho moms. Berdasarkan pengalaman aku, berikut ini adalah beberapa cara menggunakan kain alas ompol. 


1. Sebagai popok prefold

Buat para moms yang punya newborn pasti sudah siap dengan popok kain tali dong. Bayi baru lahir punya frekuensi pipis yang cukup sering jadi kita harus punya stok popok yang cukup. Berapa banyak popok tali yang moms punya? 1 lusin? 2 lusin? Atau lebih?

Meskipun sudah punya stok popok berlusin-lusin, terkadang ada saat dimana kita kehabisan popok. Misalnya ketika nggak sempat mencuci popok atau ketika popok yang dijemur belum kering. Panik? Tentu dong. Dalam situasi genting (haiya genting) seperti ini, beberapa moms beralih ke pospak. Daripada pakai pospak, coba deh pakai alas ompol sebagai prefold pengganti popok kain tali.

Cara pakai alas ompol sebagai prefold juga mudah kok. Lipat alas ompol dengan model bikini fold atau envelope fold, lalu gunakan pengait popok agar popok tidak lepas. Voila! Alas ompol berubah jadi popok deh! 

Cara melipat alas ompol untuk prefold model envelope fold

Adik Syafiq (2 week) menggunakan popok dari alas ompol 
 

2. Sebagai insert clodi (cloth diaper)

Kain alas ompol juga bisa digunakan sebagai insert clodi lho. Karena terbuat dari 100% katun, kain alas ompol memiliki daya serap yang baik sehingga bisa dijadikan insert. Apabila bayi moms termasuk yang heavy wetter (sering pipis), moms bisa menggunakan dua kain alas ompol sekaligus.

Lipat alas ompol menjadi bentuk persegi panjang. Sesuaikan besar dan panjangnya dengan ukuran clodi yang dipakai. Setelah itu tinggal masukkan ke dalam clodi (untuk clodi model pocket) atau taruh di atas clodi (untuk clodi model cover).



3. Sebagai alas

Yup, alas ompol tidak hanya untuk ompol saya lho tetapi juga bisa untuk alas apapun. Aku sendiri pakai kain ini untuk melapisi stroller. Waktu mas Deniz belajar makan, dia duduknya di stroller. Biar makanannya nggak kena stroller, ya kupakaikan saja si alas ompol itu. Selain itu aku juga pakai kain ini untuk alas saat menjemur bayi dan untuk melapisi tangan saat menggendong bayi (soalnya kalau langsung kena kulit tangan suka gerah). Pokoknya buat alas macem-macem deh. 

Zinan (2 week) di bouncer menggunakan alas ompol. 

Alas ompol untuk berjemur di pagi hari.

4. Sebagai slabber/lap gumoh

Selesai menyusu, bayi harus disendawakan untuk mengeluarkan gas yang ada di dalam perutnya. Nah tidak jarang saat proses menyendawakan ini suka gumoh bayinya. Kain alas ompol ini bisa difungsikan sebagai slabber atau lap gumoh dengan cara menaruh kain di pundak mom. Dengan begini, gumoh tidak akan menempel ke baju.

5. Selimut

Satu lagi fungsi alas ompol adalah sebagai selimut. Kadang aku tuh suka lupa bawa selimut ketika berpergian dengan bayi. Untungnya ada si alas ompol ini yang ukurannya cukup besar untuk menutupi badan bayi sehingga tidak kedinginan. Oya, alas ompol ini juga suka aku pakai untuk menutupi kaki biar tidak digigit nyamuk dan kadang aku pakai juga untuk menutupi mata bayi saat sedang berjemur. 

Mas Deniz (4mo) sedang asyik tiduran pakai selimut alas ompol


*** 

Itu dia beberapa fungsi alas ompol bayi berdasarkan pengalaman aku. Intinya sih, kain alas ompol ini memang multifungsi, bisa dipakai untuk berbagai keperluan. Oya, kain alas ompol yang aku beli di tahun 2010 ternyata kondisinya masih sangat bagus lho dan masih bisa dipakai hingga anak ketiga yang baru lahir di bulan Juli ini. Jadi para moms nggak akan rugi deh kalau punya stok alas ompol yang banyak. Serius.

Bagaimana dengan moms nih? Apakah moms juga pakai alas ompol? Share dong gimana moms menggunakan alas ompol ini. See you on my next post!

24 komentar

  1. OMG This article really helpfulll ..
    Aku punya kain warna warni gini tapi kayaknya salah dalam penggunaanya deh haha.
    Terimakasih sharingnya jadi dapet ilmu baru :)
    seriously i'll try tips tips asap!

    BalasHapus
  2. Aku kebetulan nggak pakai alas ompol nih, Moms. Tapi alas ompolnya diganti dengan kain bedong yang udah lama alias lungsuran dan memang ada banyak. Serunya ternyata si alas ompol ini bisa multifungsi ya.

    BalasHapus
  3. Wah aku baru tau klo alas ompol bisa juga dijadiin clodi. Aku pakai alas ompol ya buat alas aja. Ternyata banyak juga manfaatnya. Kalau popok kain, aku jadiin slaber. Mayan nggs perlu beli beli slaber

    BalasHapus
  4. Tya selamaaaaaattttt atas kelahiran adek bayi yaaa

    Ealaaaah aku banget ini. Anak 4 biji selimutnya turun temurun.

    Nah si kaka masih bagus, selimut ama alas ompol beda material. Lah adek adeknya pasrah bahahahhaaa... Jadi tiap nambah anak tuh aku nambah selusin selimut ya karena sepenting itu!

    BalasHapus
  5. Ternyata banyak juga ya fungsinya alas ompol ini, tahunya selain buat alas cuma buat selimut aja.

    BalasHapus
  6. si garis garis ini emang melegenda, dari zaman adiku masih bayi juga pakai ginian dan emang enak beli kiloan kalo ditempatku nanti tinggal dipotong sesuai fungsi hihi

    BalasHapus
  7. dulu waktu anakku kecil pake ini :) sampe koleksi banyak karena ngompol muluk hahaha ada kali 4 lusin mah

    BalasHapus
  8. Aku dulu juga pakai ini untuk anakku tapi lebih sering aku buat alas ompol, alas pijat dan biasanya alas dia jemur juga. Dulu belu banyak banget si alas ompol ini.

    BalasHapus
  9. Betul sekali. Memang alas ompol ini multifungsi karena bahannya nyaman dan daya serapnya tinggi, ya

    BalasHapus
  10. Akhirnya bisa jugaaa komentaar hahaha.. maaf ya mba. Aku sukaa liat motif garis - garus seperti ini. Inget jaman anak - anak masih kecil

    BalasHapus
  11. Yaampun awalnya aku mikir alas ompol tuh yang kaya perlak gitu loh yang dibawah ahaha ternyata bisa beda2 ya, aku malah tertarik sama yg pengait nyaa gemash

    BalasHapus
  12. banyak juga ya fungsinya, dulu saya suka lihat ini sewaktu keponakan-keponakan masih kecil, mereka masih menggunakan alas ompol ini. warnanya kurang lebih seperti ini garis-garis, atau dimana-mana memang sama ya bentuk dan jenisnya

    BalasHapus
  13. Aku baru tau mba kalau alas ompol bisa juga ya dijadikan popok untuk baby, terima kasih atas infonya mba sangat bermanfaat.

    BalasHapus
  14. Wah ternyata banyak juga ya fungsinya, bisa disesuaikan dengan kebutuhan si baby, thanks infonya mba

    BalasHapus
  15. Waahh aku baru tahu loh kalau fungsinya banyak banget. aku sempet kepikiran mau beli, tapi bukan yang garis-garis gitu..

    BalasHapus
  16. Jujur aku baru tahu alas ompol bisa dijadikan popok dadakan. Hahaha... Aku dari awal emang udah pake pospak sih karena ga sanggup harus sering2 cuci 😭

    BalasHapus
  17. Aku sih belum butuh, tapi kayaonya oke juga ya buat dijadikan kado lahiran. Soalnya ternyata berguna banget.

    BalasHapus
  18. Ya ampun mba thx udah nulis iniii... Aku baru tau bisa dibentuk prefold envelope gt. Pengikat popoknya jg baru tau wkwk pdhl anakku dah dua hahaha. Tks ya mba

    BalasHapus
  19. Bener banget, kak Tya.
    Alas ompol zaman dulu tuh kualitasnya terbaiik!
    Beda banget sama sekarang. Padahal harga lebih mahal yaa..
    Dulu tuh bener-bener nyerap.
    Kalo yang sekarang, kok nggenang yaa...??

    Jagoan banget kak Tya.
    Aku baru tau bisa jadi popok prefold. Canggih beneeerr~

    BalasHapus
  20. Baru tau aku kain itu bisa dijadikan popok, yg aku tau hanya sebagai alas atau selimut tidur aja. Ternyata banyak juga fungsinya ini

    BalasHapus
  21. Aku pakee juhaa dong. Tapi seringnya difmfungsikan sebagai selimut wkwk. Ga pernah buat AO malahan. Hehr

    BalasHapus
  22. Kain garis-garis ini memang legend banget ya mba ahaha. Aku juga pakai ini nih, ke tiga anak-anak aku. Untuk alas ompol dan juga popok

    BalasHapus
  23. Alas ompol bayi ini emang juaraaa hihihi. Kadang dipakai buat popok darurat juga yaa. Kalau buat lap lap sih sudah pastiii wkwkwk.

    BalasHapus
  24. Wah aku juga pake kain ini dulu! Tapi buat jadi selimut, bukan kain ompol.

    BalasHapus